KHOTBAH YANG DIHIDUPI

Baca: Ayub 42:1-6


Bacaan tahunan: Ulangan 17-20

Saya pernah mendengar khotbah sederhana mengenai pentingnya bersukacita yang dibagikan oleh seseorang yang telah menang atas pergumulan hidupnya yang berat. Bertahun-tahun lamanya ia bergumul untuk mampu menjaga agar sukacita tetap ada dalam dirinya, setelah tragedi luar biasa yang menimpanya. Saya terkejut karena khotbah itu terasa "bertenaga", sekalipun isi khotbahnya tak membahas sesuatu yang baru. Tak butuh waktu lama saya mengerti alasan mengapa khotbah itu terasa berbeda: khotbah itu dihidupi!

Mendengar khotbah yang dihidupi selama bertahun-tahun, efeknya tentu akan berbeda dengan khotbah yang hanya berupa teori tanpa disertai pengalaman pribadi. Pengalaman pribadi dapat "menghidupkan" isi khotbah karena seseorang berbagi dengan segenap hatinya. Itulah sebabnya, penting sekali bagi kita untuk menjadi para pelaku firman, dimana kita mengalami firman Tuhan yang kita baca atau sampaikan (Yak. 1:22). Tragedi yang dialami oleh Ayub, seandainya Ayub berkesempatan menceritakan langsung kisah hidupnya hingga ia "memandang Allah", pastilah akan sangat bertenaga, bahkan sanggup dipakai Allah untuk mengubahkan hati para pendengarnya. Mengapa? Karena Ayub menghidupi pesannya, tak hanya piawai berbicara!

Oleh karenanya, dukungan doa bagi para pemberita firman sangat diperlukan. Berdoalah supaya mereka tak hanya cakap mengajar, tetapi juga menghidupi apa yang mereka sampaikan dan ajarkan. Berdoalah supaya Roh Kudus bekerja, supaya melalui pemberitaan itu, banyak hati diubahkan oleh kuasa Tuhan. --GHJ/www.renunganharian.net


KHOTBAH YANG DIHIDUPI AKAN MEMUNCULKAN KEINGINAN DALAM DIRI PENDENGARNYA UNTUK MENGALAMI KEBENARAN FIRMAN-NYA.


Navigation

Change Language

Social Media