SULIT MENGAMPUNI?

Baca: Matius 18:21-35


Bacaan tahunan: 2 Samuel 23-24

Pengampunan memang menjadi kata yang kerap dibicarakan. Tetapi apakah hati untuk mengampuni itu juga terefleksi dalam hidup sehari-hari? Pada kenyataannya, membicarakan pengampunan jauh lebih mudah daripada melakukannya. Mengapa mengampuni itu sulit dilakukan? Apa saja yang menyulitkan kita untuk mengampuni seseorang?

Pertama, kita sulit mengampuni karena berpikir bahwa orang tersebut tidak layak untuk diampuni, dan kita merasa tidak adil bila orang tersebut diampuni. "Kesalahannya terlalu besar, ia tidak layak diampuni!" pikir kita. Kedua, kita sulit mengampuni karena kita tidak bisa menerima perlakuan buruk yang telah dilakukannya kepada kita. Ketiga, kita sulit mengampuni karena kita berpikir bahwa orang itu memang sepantasnya mendapatkan balasan setimpal dari kejahatannya.

Ketika kita merasa sulit untuk mengampuni, ingatlah bahwa kesalahan kita di hadapan Tuhan sesungguhnya tidaklah terampuni. Tapi Tuhan selalu bersedia mengampuni kita. Bagaimana jadinya jika Ia tidak bisa melupakan pelanggaran kita? Mengampuni memang bukan tindakan keadilan, namun tindakan kasih dan kemurahan. Seperti kita, yang tidak layak untuk diampuni, bahkan tidak adil bila dibebaskan dari hukuman dosa, tetapi Tuhan tetap mau mengampuni kita. Mengampuni tidaklah sama dengan melupakan. Apa yang sudah terekam dalam ingatan kita akan tetap ada dalam ingatan kita, tetapi mengampuni berarti, ketika ingatan itu muncul kembali, "sengatnya" tidak lagi membuat hati kita terluka. Kiranya kita bersedia belajar mengampuni orang-orang yang bersalah kepada kita, seburuk apa pun yang dilakukannya. --SYS/www.renunganharian.net


KASIH KARUNIA TUHAN MENDORONG DAN MENOLONG KITA MEMAAFKAN KESALAHAN ORANG, BUKAN MENYIMPAN KEBENCIAN ATAU MEMBALASNYA.


Navigation

Change Language

Social Media