MEMPERSIAPKAN GELAS

Baca: Markus 2:18-22


Bacaan tahunan: Nehemia 7-8

Saya suka memperhatikan barista menyiapkan kopi bagi konsumennya. Pertama, ia mempersiapkan gelas yang sesuai. Untuk kopi panas, ia akan memilih gelas khusus untuk minuman panas. Untuk kopi dingin, gelasnya lain lagi. Barulah kemudian mereka meracik kopi sesuai dengan pesanan.

Saya membayangkan Tuhan itu seperti barista dan berkat-Nya itu seperti kopi. Lalu gelasnya melambangkan apa? Itulah kita. Sering kita berdoa meminta berkat, bahkan tidak jarang kita memaksa Tuhan untuk segera mencurahkan berkat-Nya pada kita. Namun, sering Dia seperti berlambat-lambat. Kenapa? Karena Dia sedang mempersiapkan gelas yang tepat untuk menampung berkat-Nya. Tidak sulit bagi Tuhan menjawab doa kita atau memberikan berkat yang kita butuhkan. Namun, apakah kita siap menampungnya? Tidak mungkin gelas plastik digunakan untuk minuman panas, bukan? Gelasnya akan rusak.

Jika Tuhan menunda memberkati kita, yang salah bukan Tuhan. Bisa jadi kita yang bermasalah. Kita belum siap untuk menerima berkat-Nya.

Jadi, ketika hal itu terjadi pada kita, jangan cepat-cepat protes pada-Nya. Bagaimanapun Dia yang paling tahu tentang diri kita. Ketika Dia memutuskan menunda berkat-Nya pada kita, Dia pasti memiliki alasan yang jelas. Siapa tahu ketika Dia menunda, Dia sedang mempersiapkan kita agar ketika berkat-Nya dicurahkan, tidak akan bocor. Karena itu, bersabarlah, jangan memburu-buru Dia. Biarkan Dia melakukan proses-Nya dalam hidup kita, menjadikan kita gelas yang tepat bagi berkat-Nya. --DP/www.renunganharian.net


TUHAN TIDAK PERNAH TERLAMBAT. KETIKA DIA MENUNDA MENJAWAB DOA KITA, DIA PASTI MEMILIKI ALASAN YANG TEPAT.


Navigation

Change Language

Social Media